Hari ini telah terbukti bahawa umat manusia terbaik yang pernah dirakamkan oleh Allah SWT dalam (surah Ali-Imran ayat 110) yang pernah wujud di muka bumi ini telah beransur-ansur mencapai pucak kemundurannya. Ya..mundur, daif dan tidak salah untuk mengatakan jahil. Sebelum ini, umat Islam khususnya dan sejarah dunia umumnya mengetahui bahawa Islam pernah berada di puncak kemegahan. Menguasai hampir dua pertiga muka bumi. Mereka (umat islam) ini mencapai zaman keemasan tersebut dengan Islam. Namun, akhirnya kemunduran itu berlaku tidak lain disebabkan kaum muslimin semakin hari semakin meninggalkan Islam. Semakin menjauhi Islam yang telah "membesarkan" mereka. Rasulullah SAW bersabda, "Akan datang suatu masa di mana bangsa-bangsa memperebutkan kalian sebagaimana sekelompok pemakan yang merebutkan makanan di dalam talam". Para sahabat bertanya, "Apakah kerana jumlah kami yang sedikti pada waktu itu wahai Rasulullah?" Rasulullah SAW menjawab, "Tidak..!! Bahkan jumlah kalian saat itu banyak, akan tetapi kalian sat itu seperti busa (sabun) di lautan". Dalam melalui perjalanan sebagai "bangsa-bangsa buih" ini, umat Islam telah melalui perjalanan yang amat panjang. Peperangan demi peperangan yang di alami umat Islam bersama tentera kuffar telah menyebabkan gerombolan kuffar telah mendapat suatu pelajaran bahawa umat Islam tidak akan dapat diperangi dengan mata pedang dan peperangan. Ini sudah terbukti bahawa umat Islam memang ingin mati.. Umat Islam berperang untuk mencari mati (syahid) sedangkan kaum kuffar bertempur untuk mencari hidup. Umar bin Al-Khattab RA pernah mengatakan, "Kita ini adalah kaum yang dibesarkan Allah dengan Islam. Apabila kita mencari kebesaran dengan selainnya, Allah menghinakan kita." Kaum kuffar yang berada di celah-celah kemegahan dan puncak umat Islam berkuasa telah merencanakan dan memprogram satu pertempuran tanpa senjata yang tidak disedari umat Islam yang leka dengan zaman kegemilangan. Menyedari bahawa sumber kekuatan umat Islam ada pada aqidah dan agama, maka mereka mereka perlu memerangi umat Islam dengan cara yang lebih senyap iaitu melalui perang intelektual dan kebudayaan. Adapun "peperangan senyap" ini bertujuan untuk memandulkan beberapa kekuatan umat Islam seperti MELEBURKAN KEPERIBADIAN umat Islam. Misi kaum kuffar ini tampak sangat-sangat berjaya pada hari ini dengan lahirnya generasi muslim yang tidak berkeperibadian. Mereka segan untuk menunjukkan identiti sebagai seorang muslim. Segan untuk melabuhkan tudung sampai ke dada. Malu untuk bertudung dengan sempurna dengan pakaian yang labuh tanpa menampakkan bentuk badan. Hari ini kita berasa segan untuk bercerita tentang sirah Nabi untuk membangkitkan semangat keislaman. Hari ini orang mengatakan bahawa untuk maju harus berpijak pada contoh Barat seutuhnya dengan metod berpakaian, bahasa, gaya hidup, pola pemikiran dan percaya bahawa sekiranya menggunakan Islam sesuatu bangsa tidak akan berjaya. Misi ini berjaya..!! Seterusnya, kaum kuffar melancarkan misi lain dengan MEROSAKKAN AKHLAK umat Islam. Dalam kongress misionari yang diadakan pada tahun 1930, seorang Yahudi Laknatullah, Zweimmer telah mengatakan di hadapan para peserta bahawa tugas para misionaris bukan setakat untuk melakukan kristianisasi terhadapa umat Islam sahaja, tetapi tugas sebenar misionari yang sebenar adalah dengan menjauhkan umat Islam daripada agamanya sehingga lahirnya generasi yang tidak memiliki hubungan dengan Al-khaliq. Tatkala umat Islam sudah tiada hubungan dengan Tuahnnya, pada saat itulah ia akan mengalami kerosakan moral. (contohnya sangat banyak pada hari ini yang penulis tidak perlu menyatakannya) . Misi ini juga berjaya..!! Tidak cukup dengan itu, keadaan umat Islam yang parah pada hari ini yang sudah mengekor dengan budaya Barat, dengan pemikiran yang sudah tercemar dengan gaya hidup bebas, dan hidup yang sudah tidak diwarnai dengan identiti Islam dan kontang dengan aqidah Islam, maka akhirnya aqidah mereka dengan mudah mereka tukar dengan ideologi dan agama kuffar. Hari ini tatkala umat Islam bertelingkah sesama sendiri dengan masalah-maalah remeh, PEMURTADAN generasi pemuda dan pemudi kita semakin bertali-arus tanpa disedari umat Islam sendiri. Pemurtadan yang kononnya kerana cinta sejatiku padamu menyebabkan aku rela untuk bertukar agama untukmu semata-mata untuk menatap wajahmu yang cantik dan tampan itu.. Ciiss.. Misi ini berjaya dan masih berlangsung. .!! Umat Islam terus diterjah lagi oleh kaum kuffar yang terus menyerang dan MENGHANCURKAN FIKRAH umat Islam. Aqidah yang lemah menjadikan generasi Salahudin alAyubi dan Sultan Muhammad Al Fateh ini terus goyah lantaran tidak lagi berpegang pada nilai-nilai moral dan menjadikan Rasulullah itu sebagai contoh ikutan yang baik. Pada saat ini segala visi dan fikrah perjuangan umat Islam menjadi berantakan. Yang ada hanya perjuangan seorang ibu yang berumur 44 tahun untuk terus berada di dalam akademik khayalan daripada tersingkir disebabkan undian sms daripada penonton. Perjuangan seorang anak perempuan pada kedua ibubapa seorang pak haji dan mak hajjah yang menangis tersedu-sedu disebabkan si anak tidak berjaya membawa pulang sejuta ringgit disebabkan Paul Mose mengatakan yang lontaran suaranya tidak bagus dan terlupa lirik..huk.. huk..sobb. .sobb.. Akhirnya, setelah semua misi "preliminary" ini hampir berjaya keseluruhannya, maka kaum kuffar boleh duduk dengan senang hati di "Line Clear" menikmati secawan teh tarik sempoi, disebabkan kaum muslimin sudah merangkak-rangkak dan bersujud di kaki mereka. KESETIAAN umat Islam untuk mengikut telunjuk kaum kuffar hingga ke kandang Babi memang tidak dapat dinafikan lagi. Semua umat Islam semakin berjangkit-jangkit Influenza A nya dengan mudah. Maka tidak perlu lagi untuk mengerahkan tentera dan persenjataan bagi menumbangkan sejumlah tentera Islam. Mudah bukan..?? So, pada saya dan pembaca, apa ek peranan kita sekarang...? ? Ditepi pintu dan jendela, malaikat maut mengintai saya dan kamu-kamu semua untuk menunggu beberapa saat lagi untuk di pisahkan jasad dengan roh untuk bertemu Tuhan semesta alam.. Untuk ditanyakan apakah ada usaha untuk mengajak ke arah maaruf dan nahi mungkar...?? ? ~Tepuk dada...tanya iman..~
_uNcLE_wis_
Terdapat ralat dalam alat ini