Ukhuwwah Fillah ( Persaudaraan Kerana Allah )

Pendahuluan

Segala puji bagi Allah yang telah mempersatukan hati orang-orang mukmin. DenganNya mereka bersaudara. Selawat dan salam kepada utusanNya Muhammad s.a.w. yang telah memberi orang-orang mukmin contoh ukhuwwah dan kesetiaan yang unggul. Sehinggakan setiap sahabat merasa ia adalah orang yang paling dekat di hati baginda dan paling dicintainya.

Rahsia Ukhuwwah Fillah

Persaudaraan bukanlah dapat dibeli dengan harta dan bukan juga warisan daripada orang tua. Ukhuwwah adalah roh yang dihidupkan oleh Allah dalam hati orang-orang beriman apabila ia kehendaki agar mereka dekat dan bersatu. Demikian pula cint ayang merupakan rahsia yang lahir dalam hati-hati mereka bila dikehendaki Allah.

Firman Allah s.w.t

“walaupun kamu membelanjakan semua (kekayaan) yang ada di bumi, nescaya kamu tidak akan dapat mempersatukan hati mereka. Akan tetapi Allah s.w.t telah mempersatukan hati mereka.”

( Al-Anfal,63)

Firman Allah s.w.t

“Dan Aku telah melimpahkan kepadamu kasih sayang yang dating daripadaKu dan supaya kamu diasuh di bawah pengawasanKu”

Firman Allah s.w.t

“Dan ingatlah nikmat Allah kepadamu ketika dahulu (masa Jahiliyah) kamu bermusuh-musuhan, maka Allah menjinakan di antara hatimu lalu dengan nikmat Allah kamu menjadi orang-orang yang bersaudara.”

(Ali-Imran,103)

Ukhuwwah merupakan nikmat yang suci yang menyinari hati yang diredhai Allah. Ia adalah pemberian yang dianugerahkan oleh Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang kepada hambaNya yang benar-benar beriman dan ikhlas. Oleh kerana itu, ukhuwwah fillah merupakan sifat yang mengiringi keimanan. Tidak ada ukhuwwah tanpa keimanan dan tidak ada keimanan tanpa ukhuwwah. Ukhuwwah tanpa keimanan hanya merupakan pertemuan kerana kepentingan tertentu dan saling bertukar budi. Keimanan tanpa ukhuwwah adalah keimanan yang kurang sihat dan memerlukan pengubatan.

Firman Allah s.w.t

“sesungguhnya orang-orang mukmin adalah bersaudara”

(Al-Hujurat,10)

Ukhuwwah adalah suatu rahsia Allah yang suci dan tidak tunduk kepada criteria manusia dan tidak mengikut neraca-neraca mereka. Ia tidak memerlukan pengenalan atau pendahuluan kerana jiwa dan hati dalam beberapa saat sahaja boleh dipenuhi dengan perasaan ukhuwwah. Jaringan rahsia ini seakan-akan menguasai hati orang mukmin yang tidak pernah berkenalan sebelumnya. Dengan ikatan rahsia ini. Tidak sanggup berpisah dan tidak sabar menanti kalau berjauhan.

Sebenarnya ukhuwwah merupakan kesatuan roh,jalinan hati dengan hati,minumam yang bersih daripada Allah untuk hambaNya yang beriman. Dengan spontan rasa cinta bergerak dalam urat mengalir bersam darah, bersinar di wajah mereka. Mereka berpegangan tangan dengan penuh kasih sayang. Mereka bersama menikmati udara kesetiaan dan persaudaraan. Maha suci Allah telah mempersatukan hati dan menumbuhkan rasa cinta dalam dada. Bila keimanan hamba-hambaMu telah benar, maka Engkau perintahkan supaya mereka menjadi hamba-hamba Allah yang bersaudara.

j

BILA HATI TELAH BERKARAT

Dosa yang dilakukan dan kelalaian dalam mengingati Allah akan menyebabkan hati menjadi berkarat. Hati yang rosak ini akan menyebabkan diri manusia itu semakin jauh dari Allah dan semakin tersesat dari jalan yang benar. Rasulullah bersabda: "Sesungguhnya hati manusia akan berkarat sebagaimana besi yang dirosakkan oleh air. Seorang sahabat telah bertanya, "Apakah caranya untuk menjadikan hati itu bersinar kembali?" Maka jawab Rasulullah, "Banyakkan mengingati maut dan membaca Al Quran." Riwayat Baihaqi dari Ibn Umar. Rasulullah bersabda : "Seseorang yang tiada mempunyai sebarang ayat (Al Quran) pun dalam hatinya adalah seumpama sebuah rumah yang kosong." Riwayat At Tirmizi.

AJAL KETIKA SUJUD DALAM MASJUD

video
Subhanallah,,
Bila dah tiba masanya, walau dmana jua kita berada, maka tidak akan lewat atau cepat walau sesaat, maka tercabutlah nyawa manusia,, ALLAH swt berfirman dalam al-Qur'an :
"Di mana jua kamu berada, maut akan mendapatkan kamu (bila sampai ajal), sekalipun kamu berada dalam benteng-benteng yang tinggi lagi kukuh dan kalau mereka beroleh kebaikan (kemewahan hidup), mereka berkata: Ini adalah dari sisi Allah dan kalau pula mereka ditimpa bencana, mereka berkata: Ini adalah dari (sesuatu nahas) yang ada padamu. Katakanlah (wahai Muhammad): Semuanya itu (kebaikan dan bencana) adalah (berpunca) dari sisi Allah. Maka apakah yang menyebabkan kaum itu hampir-hampir tidak memahami perkataan (nasihat dan pengajaran)?"
(an-nisa' :78)

24 Perkara Jangan Dilakukan

Sesungguhnya didalam hidup kita dikelilingi oleh perkara-perkara yang menyeronokkan. Tetapi itulah sesungguhnya yang mendatangkan keburukan kepada kita.

Terdapat 24 perkara-perkara yang jangan dilakukan yang seharusnya kita ambil iktibar supaya kita dapat memuhasabah diri sendiri.

1- Jangan sengaja lewatkan solat. Perbuatan ini tidak disukai oleh ALLAH S.W.T.

2- Jangan masuk ke bilik air tanpa memakai alas kaki(selipar). Dikhuatiri terbawa keluar najis dan mengotori seluruh rumah kita.

3- Jangan makan dan minum dalam bekas yang pecah atau sumbing. Makruh kerana ianya merbahayakan.

4- Jangan biarkan pinggan mangkuk yang telah digunakan tidak berbasuh. Makruh dan mewarisi kepapaan.

5- Jangan tidur selepas solat subuh, nanti rezeki mahal (kerana waktu pagi itu membuka segala pintu keberkatan)

6- Jangan makan tanpa membaca BISMILLAHHIRRAHMANNIRAHIM dan doa makan. Nanti makanan yang dijamah adalah dari muntah syaitan.

7- Jangan keluar rumah tanpa niat membuat kebajikan atau kebaikan. Takut-takut anda mati dalam perjalanan.

8- Jangan pakai kasut atau selipar yang berlainan pasangan. Makruh dan mewarisi kepapaan.

9- Jangan biar mata liar di perjalanan. Nanti hati kita gelap diselaputi dosa.

10- Jangan bergaul bebas ditempat kerja. Banyak buruk dan baiknya.

11- Jangan menangguhkan taubat bila berbuat dosa kerana mati boleh datang bila-bila masa.

12- Jangan ego untuk meminta maaf kepada kedua ibu bapa dan sesama manusia kalau memang kita bersalah.

13- Jangan mengumpat sesama rakan taulan. Ia boleh merosakkan silaturrahim.

14- Jangan lupa bergantung harap hanya kepada ALLAH S. W. T. dalam setiap kerja kita. Nanti sombong bila berjaya dan kecewa pula bila gagal.

15- Jangan bakhil untuk bersedekah. Sedekah itu memanjangkan umur dan memurahkan rezeki kita.

16- Jangan banyak ketawa nanti jiwa mati.

17- Jangan biasakan berbohong kerana ia adalah ciri-ciri munafik dan menghilangkan kasih sayang orang kepada kita.

18- Jangan suka menganiaya manusia atau haiwan kerana doa makhluk yang teraniaya cepat dimakbulkan ALLAH S. W. T.

19- Jangan terlalu susah hati dengan urusan dunia. Akhirat itu lebih utama dan kekal selamanya. Carilah kehidupan dunia untuk akhirat.

20- Jangan duduk dalam bilik air terlalu lama kerana disitulah tempat tinggal jin kafir dan syaitan.

21- Jangan merokok dan memasang kemenyan kerana asap itu adalah makanan jin.

22- Jangan lupa membaca BISMILLARRAHMANIRAHIM dan salam ketika masuk ke rumah. Dikhuatiri jin dan syaitan masuk bersama.

23- Jangan memakai tangkal kerana ALLAH S. W. T. tidak sempurnakan agama seseorang itu jika memakainya tangkai. Ini adalah kerana dikhuatiri kita bergantung kepada tangkal, bukan kepadanya.

24- Jangan mempertikaikan kenapa ISLAM itu berkata 'jangan'. Sebab semuanya untuk kebaikan dan kesungguhannya ALLAH S. W. T itu lebih mengetahui.

ABAI, CUAI, LALAI
Marilah kita belajar memahami 3 istilah ini,
Tiga istilah ini ialah abai,cuai dan lalai,
Ada orang mengabaikan agama,
ada orang mencuaikan agama,
ada orang lalai beragama..
Apakah erti mengabaikan agama?
Mengabaikan agama tidak melaksanakan ibadah dan syariat
Tidak fikir halal dan haram
Tidak faham rukun iman,tidak faham rukun islam,tidak faham apakah itu ihsan..
Sekalipun dia mengaku islam,
dia tidak mempedulikan agama
Islamnya hanya keturunan,
Atau mungkin juga dia tahu sedikit sebanyak mengenai islam
Kerana pengaruh dunia dia tidak mengerjakannya
Itulah dia erti mengabaikan agama
Apakah erti cuai?
Cuai ini agak baik sedikit
Seseorang itu mengerjakan agama
tapi apabila sempat sahaja
Jika tidak sempat ditinggalkan sahaja
Atau waktu ada mood di buat
waktu tidak ada mood ditinggalkannya
Mungkin dikerjakan juga agama di waktu lapang,
tidak sibuk,di waktu sibuk atau sakit ditinggalkan pula
Ada orang di waktu senang dikerjakan
di waktu susah ditinggalkan
Termasuk cuai sebahagianajaran islam dikerjakan
dan sebahagian lain ditinggalkan
Itulah dia erti cuai beragama
Apa erti lalai?
Erti lalai,syariat2 lahir semuanya dikerjakan
Orang ramai lihat dia beragama
dan taat orangnya dengan Tuhan
Tapi ibadahnya tidak dihayati,
bahkan sesetengah bacaan-bacaannya tidak pun difahami
Tidak difahami apakah tuntutan ayat2
dan bacaannya yang diucapkan didalam ibadahnya
Termasuk juga lalai,ibadah lahirnya
tidak boleh dipersoalkan, lengkap tidak diabaikan
Namun takut dengan Tuhan tidak ada
Begitu juga cintakan Tuhan tidak ada di dalam jiwanya
Rasa kehambaannya tidak ada di dalam perasaannya
Kerana tertipu dengan ibadah lahirnya
tidak terasa lagi berdosa
Hatinya rasa selamat kerana ibadahnya
Adakalanya dia jadi sombong
dan megah dengan ibadahnya
Itulah dia di antara gambaran orang yang lalai
Orang yang beribadah begini,tidak ada nur di mukanya
Adakalanya orang boleh benci melihatnya
padahal dia ahli ibadah
Dia termasuk orang yang tertipu di dalam ibadahnya
Orang yang bertaqwa itu ialah tidak mengabaikan,
tidak cuai dan tidak lalai dengan agamanya
Ini orang yang selamat dan menyelamatkan dunia Akhirat...
"Ustaz Haji Asaari Muhammad"
Terdapat ralat dalam alat ini