ISTIGHFAR





Seorang wanita berkata:
"suamiku meninggal dunia pada saat usiaku 30 tahun dan aku memiliki 5 orang anak lelaki dan perempuan darinya.Dunia seolah gelap-gelita dimataku dan aku menangis hingga hampir buta. Aku menyesali nasibku, aku berputus asa , kecelaruan menyelimutiku dan kesedihan menghimpitku. Anak-anakku masih kecil dan kami tidak memiliki pendapatan yg mencukupi. Aku membelanjakan dengan sangat berhemat baki harta yg ditinggalkan oleh suamiku.

Suatu hari aku masuk kedalam bilik utk mendengar Al Quran dari radio. Tiba-tiba seorang syeikh dalam siarannya mengatakan bahawa Rasulullah S.A.W. telah bersabda  yang bermaksud ;
 
" BARANG SIAPA YG BANYAK MEMBACA ISTIGHFAR, NESCAYA ALLAH AKN MENJDKAN BGNYA JLN KELUAR DR SETIAP KESUSAHANNYA DAN MENJDKAN KELAPANGAN DR SETIAP KSEMPITANNYA."

Setelah itu aku memperbanyakkan istighfar, demikian juga anak-anakku, aku perintahkan mereka untuk melakukan perkara yg sama. Hasilnya, tidak lebih dari 6 bulan kami miliki dengan keuntungan wang berjuta-juta.
Selanjutnya, ankku yg pertama dapat masuk sekolah di daerah tempat kami berada. Ia berjaya menghafal Al Quran dan menjadi pusat perhatian dan simpati orang ramai. Kini rumah kami dipenuhi dengan kebaikan dan kehidupan kami menjadi sejahtera. Allah memperbaiki keadaan semua ank lelaki dan perempuanku. Kini lenyaplah semua kesusahan, kecemasan dan kesedihan yang sebelumnya begitu mencengkam diriku dan aku pun berubah menjadi WANITA YANG PALING BAHAGIA.

Jadi apa yg anda tunggu lg??Mulakan hari anda dgn memperbanyakkan istighfar kpd Nya..
YANG MAHA PENGAMPUN.
Insyaallah.. Semoga Kita beroleh rahmat daripada-NYA,
Selamat Beramal.



dipetik dan diringkaskan dariapda buku 
''Jadilah Wanita Yang Paling Bahagia''
Dr.'Aidh Bin' Abdullah Al-Qarni

WAKRAH BUATKU, BUATMU



Apasal laa, aku belum terfikir nak bentang sejadah
 Hidup senang rezeki datang melimpah,

 Nak dirikan sembahyang rakan baik setan suruh lengah-lengah, 
Atau nak tunggu Allah tarik nikmatku 
Sampai menangis keluar air mata darah 

 Apasal la aku malas sembahyang,
 Tuhan kasi aku jasad siap dengan bayang-bayang, 
 Bukan ke lebih beruntung daripada tiang,
 Berdiri tanpa roh malam siang... 

 Apasal la aku malas sembahyang, 
 Kerja dah best keluarga pun dah senang, 
 Negara pun dah aman tidak lagi hidup berdagang, 
 Takkan lima minit lima waktu aku tak boleh luang.. 

 Apasal la aku malas sembahyang, 
 Tuhan kasi otak supaya aku tak bangang, 
 Tuhan kasi ilmu boleh fikir susah senang, 
 Tuhan kasi nikmat kenapa aku tak kenang...

 Apasal la aku malas sembahyang, 
 Main bola aku sanggup sampai petang, 
 Beli tiket konsert aku sanggup beratur panjang, 
 Apa la aku ingat masuk syurga boleh hutang...? 

 Apasal la aku malas sembahyang, 
 Aku kena ingat umur kita bukannya panjang, 
 Pagi kita sihat petang boleh kejang, 
 Nanti dalam kubur kena balun sorang-sorang.... 

 Apasal la aku malas sembahyang, 
 Siksa neraka cuba la aku bayang,, 
 Perjalanan akhirat memang terlalu panjang, 
 Janji Allah Taala akan tertunai tak siapa boleh halang!!!

DOA AKHIR TAHUN DAN AWAL TAHUN

Doa Akhir Tahun


 Dibaca 3 kali pada akhir waktu Asar atau sebelum masuk waktu Maghrib pada akhir bulan Zulhijjah. Sesiapa yang membaca doa ini, Syaitan berkata 
“Kesusahan bagiku dan sia-sia lah pekerjaanku menggoda anak Adam pada setahun ini dan Allah binasakan aku satu saat jua. Dengan sebab membaca doa ini, Allah ampunkan dosanya setahun”












Doa Awal Tahun

Dibaca 3 kali selepas maghrib pada malam satu Muharram. 
Sesiapa yang membaca doa ini, Syaitan berkata
 “Telah amanlah anak Adam ini daripada godaan pada tahun ini kerana Allah telah mewakilkan dua Malaikat memeliharanya daripada fitnah Syaitan”.




Hikmah membaca doa akhir tahun Hijrah adalah kita memperingati amalan-amalan pada tahun lalu, sama ada yang amalan yang membawa kebaikan mahupun amalan yang membawa kepada dosa dan lalu meminta ampun atas kesalahan-kesalahan serta meminta perlindungan Allah swt. daripada kejahatan syaitan dan manusia. Manakala hikmah membaca doa awal tahun Hijrah pula adalah kita memperbaharui azam untuk melakukan kebaikan dan meminta kekuatan dan hidayah untuk melaksanakannya.


Sumber: Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (JAKIM)
Terdapat ralat dalam alat ini